Monday, 31 July 2017

Suicide! Is it a new trend today?



The Thirtieth of July of 2017. 10.38 (PM). 


Selamat malam para readers sekalian dan selamat bertemu kembali dengan tulisan terbaru saya malam ini.  Well, sisa 24 jam lebih lagi kita sudah akan berpindah ke tempat baru di tahun 2017 ini. Saya sendiri juga baru sadar kalau ternyata saya sudah menghabiskan hidup saya selama hampir tujuh bulan di tahun 2017 ini padahal rasanya baru kemarin saya memulai ngeblog lagi. I feel it too fast for welcoming August this year! Kalau mereview kejadian-kejadian apa saja yang booming beberapa bulan terakhir ini tulisan saya masih butuh tambahan chapter gara-gara terlalu banyak hal-hal yang aneh, unik, horor, misterius, hingga hal yang menegangkan menghiasi tahun 2017 ini. Timeline sosmed saya juga tiba-tiba penuh dengan beraneka ragam berita yang membuat saya speechless. Di penghujung bulan Juli ini saja saya sudah shock dengan berbagai macam kasus bunuh diri. Saya sendiri kadang deg-degan buka timeline sosmed saya. Hampir tiap hari ada saja kasus bunuh diri terbaru dengan berbagai macam sebab. Anyway is it a trend today?

Beberapa hari ini sejak berbagai kasus bunuh diri jadi heboh di dunia maya, saya sempat berpikir kalau bunuh diri itu memang sedang naik daun sekarang. Yah sebut saja trend bulan Juli 2017.  Dipikiran saya kadang juga terlintas tentang kasus-kasus narkoba yang sempat heboh yang menurut para pemujanya "Gak make narkoba berarti gak gaul". Gara-gara motto yang mereka eluh-eluhkan ini saya tiba-tiba jadi takut sendiri, jangan sampai motto tandingan juga muncul, "Gak bunuh diri berarti bukan anak gaul". It is so tragic dude! 

Dari beberapa kasus bunuh diri yang sempat gempar, kasus bunuh diri karena persoalan asmara adalah kasus yang paling menyentil menurut saya. Dari berita yang saya baca menerangkan seorang anak laki-laki yang masih duduk di bangku SMA memutuskan bunuh diri lantaran cemburu pada pacarnya yang ia curigai selingkuh. Wow! Parah sekali kisah asmara anak muda hari ini! Sesulit inikah memadu jalinan asmara pada balutan putih abu-abu hari ini? Dan otak saya tiba-tiba mengajak saya berkelana pada masa itu. Saat itu, saya sering melihat perilaku anarkis antara dua sejoli  gara-gara persoalan perasaan sakral ini. Sejak dulu si "cinta" ini memang sering berbuat ulah dikalangan kaula muda. Tapi kadang si "cinta" ini juga berperilaku jinak meskipun ujung-ujungnya berakhir dengan kata putus. Mereka bangga menyebutnya "Kami putus secara baik-baik" (?). Well, we back to the suicide case again. Faktor ekonomi,  masalah keluarga, ataupun bully adalah beberapa penyebab kasus bunuh diri ini terjadi.  Beberapa bulan yang lalu saya masih ingat dengan sangat jelas seorang pria yang ditinggal pergi oleh istrinya bunuh diri dengan cara yang cukup kekinian menurut saya. Bapak ini memadukan teknologi dalam proses mengakhiri hidupnya however, it was not cool anymore sir.  Pria yang terlihat sudah berusia baya tersebut memutuskan untuk gantung diri secara live dengan memakai akun facebooknya.  Tentu saja kasus ini heboh, jutaan pasang mata menyaksikan prosesi pria itu bertemu malaikat maut lewat sosial media.  Saya tidak menganggap kasus pria ini masih lebih baik dari pada anak SMA yang saya ceritakan sebelumnya hanya karena beliau sudah berkeluarga dan memang beban hidupnya lebih berat dari pada sekedar kisah roman picisan anak SMA, karena yang namanya bunuh diri tetap saja merupakan hal buruk. 

Belum lama ini saya juga melihat beberapa orang anak perempuan yang masih berusia belia melakukan aksi percobaan bunuh diri. Ada yang nangis-nangis sambil guling-guling,  minum sampo, sampai menyayat tangannya sendiri hanya karna persoalan asmara. What happened with our juveniles today? Saya setengah miris dan setengah kagum juga sih sama kelakuan mereka. Mirisnya yah karena mereka masih muda. Yeah, they are still young, many dreams are waiting for them in the future. Banyak hal yang seharusnya bisa mereka lakukan dari pada hal konyol seperti bunuh diri. Saya pernah berpikir, kalau bunuh jadi trend di Indonesia itu sebenarnya bagus juga untuk membantu pemerintah mengurangi jumlah penduduk dan angka kemiskinan. I think that I am going too far by thinking those stupid ideas. Sebagai seorang pendidik saya sebenarnya sangat miris melihat kasus-kasus bunuh diri dan percobaan bunuh diri yang bisa saja makin menjamur dikalangan remaja hari ini. Beberapa kasus tersebut sebenarnya bisa jadi tamparan untuk saya dan guru-guru lainnya. Apa benar kita tidak mampu melahirkan generasi penerus bangsa yang membanggakan? Do the teachers fail in teaching their students? 

Fakta juga yang cukup mengejutkan bagi saya adalah para pelaku bunuh diri ini berasal dari keluarga yang mampu dalam masalah ekonomi dan juga sangat mapan dalam bidang pendidikan. Saya semakin sadar jika ekonomi dan pendidikan yang bagus ternyata tak menjamin seorang anak untuk tidak melakukan tindakan-tindakan yang sangat tragis. So, do the parents fail in guiding their children?

Ok, I admit if  environment is the strongest factor in building the students character. I also cannot blame if the teachers and the parents have failed in educating the children today because many teachers and parents outside have been successful in creating a quality character to their children. Something miss in our situation today is about our attention to more care with the children . I believe if Our attitude to our children will reflect how the students will be growing up since sometime, our children do not  need our material they just need our attention in their daily life. Observe them!

Yukk Jadi orang tua dan guru yang lebih peka lagi terhadap anak-anak kita!  


2 comments:

  1. Krisis pendidikan karakter poinnya menurutku, bekal agama, mental karang menjalani hidup. Makanya memang ortu punya peran yg bukan sekedar. Tp fundamental.Karena dari pelaku sebenarnya,ga bisa nahan pahit getirnya kehidupan. Ga punya tujuan hidup hahahaha sebagai yg nyaris jadi pelaku saya bersyukur kakak masih bisa hidup sampai saat ini. Masih bisa berkarya.

    ReplyDelete