Thursday, 23 May 2019

Apa Kabar Ramadan Masa Kecilmu?



Selamat datang kembali di blog saya readers sekalian. Hari ini saya ingin mengajak kalian nostalgia ke suasana Ramadan di masa kecil saya. Bagi anak kelahiran 90-an mungkin juga mengalami hal yang sama dengan saya. Masih belum akrab dengan yang namanya ngabuburit lewat sosmed. Pada zaman kebesaran anak 90-an saya melihat kegiatan ngabuburit sekaligus bersosialisasi memang benar-benar terealisasi. Sosialisasi yang saya maksud di sini yah tidak cuma komunikasi atau interaksi lewat verbal saja melainkan juga fisik. Kalau sekarang sih anak-anak lebih suka meet up di group chat saja sambil kirim selfi masing-masing. Atau yang paling popular nih yang dilakukan oleh anak laki-laki kebanyakan yaitu main game online berjamaah. Karena keasikannya main sampai-sampai lupa kalau belum buka puasa pas sadar ternyata sudah mau imsak wkwkkw (abaikan).

Saya masih ingat betul beraneka macam permainan yang sering saya dan teman-teman sepantaran saya mainkan sambil menunggu adzan magrib waktu itu. Main lompat tali, bulu tangkis, boneka-bonekaan, main kasti, layangan bahkan sampai main bola dan main kelereng. Ya saat saya masih kecil saya memang terkenal tomboi jadi yah maklum kalau saya multitalent dengan semua jenis permainan hehe. Ramadan di masa kecil saya memang sangat-sangat memorable dan selalu saya rindukan. Saya baru sadar kalau saya dan teman-teman saya di masa lalu adalah orang yang produktif dan suka yang namanya ngumpul. Pokoknya apa-apa main bareng, nonton bareng bahkan buka puasa bareng di masjid dekat rumah. Namun, setelah puberty menyerang, kami semua berubah menjadi mahluk introvert, bukber hanyalah wacana, tak ada mood lagi untuk sekedar ngumpul, bicara di grup juga dicuekkin, iya cuma di read saja.    

Bisa dibilang  kebanyakan anak zaman sekarang memang lebih memilih untuk menyimpang kenangan masa ramadannya lewat teknologi. Sangat berbeda jauh dengan masa kecil saya. Anak zaman sekarang kalau ingat masa lalunya ya tinggal liat di kenangan facebook terus dibagikan atau mungkin nge-higlight story bukber teman-teman SD nya sedangkan saya yah cuma mengingat masa-masa itu tanpa adanya jejak digital. Namun, tak ada yang salah dengan hal tersebut. Zaman memang akan terus berubah begitu juga dengan para pengikutnya. Waktu akan terus bergulir begitu juga para generasinya karena setiap zaman nampaknya memang dipersiapkan untuk kita kenang sesuai era kita masing-masing.

Selamat bernostalgia dengan moment Ramadan masa kecil kalian readers!


2 comments:

  1. sama mbak, saya juga waktu kecil suka bukber sama temen, tarawih sama temen... tapi pas udah puber jadi sendiri-sendiri malah

    ReplyDelete
    Replies
    1. langsung jadi orang lain masing-masing ya mbak

      Delete