The Red Sleeve (Review)

Review The Red Sleeve


Hello Readers! Welcome back to my review board again. Hayoo yang udah nonton episode 17-nya The Red Sleeve mana suaranya?!??!! Bagaimana perasaan kalian setelah melihat episode terakhir yang sangat bikin emosi naik turun itu pemirsahh? Apakah kalian merasakan hal yang sama dengan saya? Kalau iya, berarti kalian berada di tempat yang tepat saat ini kwkwkw.

Sumpah sih, ini writernim-nya benar-benar mempermainkan emosi penonton di episode 17-nya The Red Sleeve. Tahukah kamu wahai writernim dan MBC, banyak penonton yang nonton episode terakhir The Red Sleeve itu nangis-nangis sambil nyambat loh termasuk saya. Kalau emang bakal sad ending mending gak usah tambah episode lah, stop aja sampai episode 16. Capek-capek nangis sesegukan eh malah diprank ama MBC. Ingat ya MBC, urusan tumbal menumbal itu cuma milik tvN, kamu gak usah ikut-ikutan. Tapi, asli sih! Endingnya The Red Sleeve termasuk the most unforgettable ending drama dari semua drama yang pernah saya nonton. Sad ending dahulu, happy ending kemudian. It’s really dope ending!

Bukan hanya ending yang keren, acting aktor, aktris dan semua pemainnya juga bagus banget, sumpah! Istilahnya, chemistry mereka semua itu dapat banget gitu. FYI, drama ini adalah drama Junho pertama yang saya tonton. Kemana aja gue, baru tahu kalau Junho punya acting sekeren itu. Nggak, saya gak alay atau lebay, I am totally gak ngalay. Damage-nya Junho memerankan putra mahkota plus raja memang berdamage banget yereoubun! HOTTEST pasti ketar-ketir nih tiap liat aktingnya Junho di drama ini. Pantes banget sih doi menangin kategori aktor terbaik di MBC Drama Awards 2021.

Nonton drama The Red Sleeve ini juga bikin mata jadi segar loh. Segar aja gitu ngeliat banyak pemandangan keren di drama ini. Terus bisa liat banyak makanan khas kerajaan yang unik-unik juga. Belum lagi ngeliat hanbok warna-warni yang dipakai para dayang sama ratu. Rasanya langsung pengen liburan ke Korea sambil foto-foto pake hanbok di depan istana kerajaan Korea.

Bisa dibilang alur cerita di dalam drama The Red Sleeve ini penuh plot twist sih. Pokoknya konfliknya complicated banget lah. Mulai dari skandal pembunuhan ayah Yi San, sang putra mahkota yang dibunuh sama bapaknya sendiri, pengkhianatan yang dilakukan sama kepala dayang, belum lagi soal menemukan dokumen kebenaran yang ribetnya minta ampun gara-gara baginda raja mengidap demensia alias gangguan ingatan. Terus ditambah lagi nih sama pengkhianatan yang dilakukan sama Hong Deok Ro yang merupakan sahabat sekaligus orang yang paling dipercayai sama Yi San. Sejak awal episode perasaan saya sudah gak enak sih ama karakternya Hong Deok Ro ini. Nih orang kenapa sensi banget gitu sama dayang Deok Im. Biasanya kan pengawal atau orang yang paling dekat sama raja tuh jadi second lead yang ujung-ujungnya jadi sad boy khas drakor. Lah, ternyata saya salah, Hong Deok Ro malah gak punya rasa apa-apa sama Deok Im. Doi emang kerjaannya cuma fokus jadi anak ambis doang di depan raja demi memenuhi ambisi pribadinya. Sayangnya, ambisinya itu jadi boomerang buat dirinya sendiri.

Klimaks dari cerita The Red Sleeve ini juga cukup unpredictable kalau menurut saya pribadi. Saya kiranya drama ini bakal punya ending macam drama-drama kolosal pada umumnya kayak berhasil meraih tahta, peperangan yang berhasil dimenangkan, menumpas pengkhianatan, menemukan rahasia kerajaan yang tersembunyi, pokoknya ending khas kerajaan-kerajaan gitu lah. Eh, tahu-tahunya berbagai konflik itu udah beres duluan di episode 11, 12, 13, 14. Karena masih ada tiga episode, saya penasaran dong, ini ceritanya The Red Sleeve mau dibawa kemana lagi. Apa ada kasus pengkhianatan baru lagi. Konflik apaan lagi nih selanjutnya? Ternyata eh ternyata, endingnya lebih fokus sama kehidupan rumah tangga dan persahabatan.

Dua episode terakhir dari The Red Sleeve paling nguras air mata banget sih. Bahagia liat Deok Im karena bakal jadi istrinya Yi San, di sisi lain gak tega juga ngeliat Deok Im yang bakalan gak bisa sebebas dulu lagi karena sudah punya job desk utama untuk melayani raja. Persahabatan Deok Im dan teman-temannya juga bikin haru banget. Gimana sih rasanya ketika satu persatu sahabat kalian meninggal dan ninggalin kita sendirian. Pokoknya saya nangis kejer pas liat scene Deok Im meninggal. Saya gak terima kalau Deok Im benar-benar meninggal. Perjuangan sejak menjadi dayang di usia masih kecil sampai jadi istri raja tuh bener-bener struggle banget. Ini yang paling sedih sebenarnya Yi San sih. Udah ditinggal istri, ditinggal anak, hidupnya kesepian tanpa sahabat terbaiknya lagi disampingnya. Pokoknya di sisa hidupnya raja itu kesepian banget. Untungnya, semua itu hanyalah mimpi. Gak apa-apa air mata saya habis tumpah-tumpah gara-gara diprank drama ini yang jelas tetap happy ending dan kiyowo. Ok, Fine, Thank You writernim! Ya, meskipun secara fakta sejarah, kisah The Red Sleeve ini emang asli nyeseknya. Ini drama mau dibikin happy ending pun rasa nyeseknya kisah cinta selir Deok Im sama raja Jeongjo di masa lalu tetep ke bawa sampe sekarang. Berharap dramanya fiksi ternyata nonfiksi, gimana gak ambyar saya T_T

Anyway, kalian perhatiin gak sih, kalau karakter Deok Im di drama ini tuh menonjolkan kesan feminist plus miss independent banget. Ciri khas wanita karir yang lebih fokus buat ngejalanin hidup yang dia inginkan dibandingkan fokus buat nikah. Yi San udah berkali-kali confess ditolak melulu, gimana Yi San kagak potek hatinya. Yi San sampai gak tahu lagi harus ngapain biar Deok Im mau jadi istrinya. Mana Yi San orangnya bucin banget pula. Nonton drama saeguk level keuwu-uwuannya memang beda banget sih. Dari segi dialog-dialognya aja tuh udah dalem banget. Saya sampai capek ngeskrinsut tiap line dialog dari Yi San ama Deok Im kalau lagi deep talk bareng.





Wajar juga sih drama The Red Sleeve ini borong banyak penghargaan di MBC Drama Awards 2021 kemarin. Mulai dari pengambilan gambar, daftar pemain-pemainnya sampai ceritanya emang keren banget. Yang belum nonton, monggo segera dinonton. Jangan lupa balik ke blog ini lagi buat share uneg-unegnya di kolom komentar kalau udah namatin drama The Red Sleevenya hehe.

6 comments

  1. Aaaahhh Mbaaaa, baca review ini jadi makin memantapkan diri buat nonton drama ini. Aku udah suka sama Le Se Young udah dari lama banget tapi agak berat buat nonton drama sageuk, tapi ini drama rame banget yang ngomongin jadi makin kepo apalagi rating episode terakhirnya tinggi banget! Untung udah tamat jadi aku bisa maraton nih nonton drama ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Awalnya saya juga mager mbak nontonnya, takutnya alurnya yg berat banget apalagi drama saeguk. Eh tapi emang seru beneran loh alur ceritanya. Ada komedinya juga jadi gak mumet2 amat

      Delete
  2. drama ini samapai dapat perngahragaan ya dari MBC, saya jarang2 nonton drakor, tapi boleh deh nanti saya masukin ke list dulu, whehe

    ReplyDelete
  3. Cuss, sekalian langsung maraton drakor mas 😂

    ReplyDelete
  4. Masih maju mundur mau nonton ini. Abisnya temen2 pada bilang nangis, terharu, atau gimana gitu, jadi mikir bakal sad ending mba. 😂. Tapi kalo baca ini, jadi happy ending yaaa.. soalnya aku tuh ga suka nonton yg sedih2, bisa baper 🤣🤣🤣.

    ReplyDelete
  5. Kalau mau healing jangan nonton ini dulu mbak. Nanti tambah overthinking soalnya ceritanya diangkat dari kisah nyata

    ReplyDelete